Ketika Umine Belajar Menjahit

Sebenarnya keinginan untuk bisa menjahit itu sudah lama terpendam. Apalagi sebenarnya belajar menjahit sama ibuku sendiri juga bisa. Tapi entah kenapa kalau belajar sama ibu sendiri koq susah ya masuknya. Apa mungkin karena diriku ini tidak bisa serius jika yang mengajari adalah ibu? Entahlah faktor apa penyebabnya hingga sampai beberapa saat sebelum ini kemampuan menjahitku hanya sebatas memasang kancing atau menjelujur pakai jarum jahit tangan😀

Alhamdulillah pada bulan Januari kemarin saya berkesempatan untuk bisa ikut kursus menjahit. Yang paling asik adalah karena kursus ini gratis!! Wow serasa amazing banget hari gini masih ada yang gratisan…Dan saya berterimakasih pada pemerintah yang udah ngebiayain nih kursus. Juga kepada para tenaga pengajar, matur nuwun sanget, jazakumullohu khoyron..

Namun yang membuat diriku terharu adalah kekompakan  antara ibuku dan Abinya Nay buat jagain Nay selama Umine ikut kursus. Betapa tidak selama sebulan non stop saya harus berangkat kursus dari jam 13.30 sampai jam 17.00 an…

Banyak banget pengalaman berharga yang saya dapat ketika saya ikut kursus. Dari sejumlah peserta kursus, hanya saya dan beberapa teman saja yang masih awam dengan jahit-menjahit. Walhasil saya agak keteteran juga mengikutinya, berasa paling ketinggalan tapi saya tetep enjoy dan cuek aja…yang penting semangat!!

Meski jahitannya masih belum rapi dan mencong-mencong, penuh dedelan di sana sini tapi saya merasa sangat PUAS..humm akhirnya bisa juga membuat blus, rok dan gaun dengan hiasan sulam pita…hasil karya sendiri…:) rasanya sulit dipercaya😛

Dari sini saya belajar dan semakin menyadari bahwa untuk membuat sebuah baju itu butuh sebuah perjuangan. Mulai dari mengukur, membuat gambar pola, lalu menjiplak pola di kain dan mengguntingnya,  kemudian menjahitnya dengan teknik tertentu itu butuh sebuah kesabaran dan ketelatenan yang ekstra…Belum lagi kalau mesin jahitnya “menggoda” dengan kerapkali ngadat. Kalau ada yang salah jahit musti dibongkar ulang itu jahitan..Hemmmm sepertinya sebulan kemarin saya yang sering grasa-grusu mendapat salah satu pelajaran tentang “sabar dalam versi menjahit” , he,,he,,he..

Penasaran kan dengan gimana rasanya ‘belajar sabar dalam versi menjahit’?

**Alhamdulillah…it’s my adventure

10 thoughts on “Ketika Umine Belajar Menjahit

  1. mashaAllah… barakallaahu fiik… selama ini aq pingin bgt bisa ngejahit baju n bikin baju sendiri, tapi sampe sekarang ga kesampean juga… ya udah nie… kalu bikin baju ya njahitin ke tetangga… ^^

    • alhamdulillah enak..tapi sementara ni lg pending belum sempet jahit-jahit lagi mba,,makasih udah mampir😀
      saya udah liat webnya mba, baju nya modelnya bagus-bagus..kayaknya saya blm bs buat yg begituan.

    • wa’alaikumsalam warohmatulloh..
      jadi gini mba indah…waktu itu ada sebuah sekolah SMK jurusan busana mengadakan pelatihan terbuka untuk umum dan gratis. Sekolah tsb mengajukan proposal pd pemerintah dan diterima, sehingga biaya kursus bisa gratis.Saya kurang tahu ada laginya kapan.Biasanya kantor BLK (Balai Latihan Kerja) juga suka ngadain kursus gratis mba,coba aja datangi kantor BLK setempat,..sukses ya mba ^^

      • aslmu’aikum mba… mf ya tdi sy lpa mmbri slam, tlong sy ya mba, sy sdh lma skli pngen bljar jahit, tlong ksih sy almtnya ya mba, mksih sblumnya..

    • wa’alaikumsalam..mhn ma’af almt kursus jahit yg bgaimana mba? mgkn saya blm bisa bantu,.kursus yg saya ikuti sifatnya insidentil mbak,jd bukan dr bimbel..dan sekarang blm ada penyelenggaraan lg..

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s